fbpx

Pisau yang dibuat dengan baik diharapkan bisa berfungsi secara konsisten tanpa gagal. Namun, membuat pisau yang tidak rentan terhadap kegagalan bisa sulit dilakukan karena pisau dikencangkan ke tepi halus yang tidak boleh patah atau kusam. Untuk mencapai hal ini, penting untuk memilih bahan pisau yang tepat, karena logam dan grade yang salah pada akhirnya akan berakhir pada kegagalan prematur dan penipisan tepi. Tidak semua logam diciptakan sama untuk pisau, jadi berikut adalah beberapa contoh logam terbaik untuk membuat pisau.

Tool Steel

Tool steel adalah pilihan yang sangat populer untuk membuat pisau. Tool steel adalah, untuk sebagian besar, baja karbon yang memiliki elemen paduan tambahan yang meningkatkan sifat mekaniknya. Unsur-unsur paduan ini sering meningkatkan ketahanan korosi baja juga, meski tidak pada tingkat baja tahan karat.

Salah satu kelas tool steel yang digunakan sebagai bahan pisau adalah A2. Meskipun tidak dapat mencapai kekerasan setinggi beberapa tool steel lainnya, ia memiliki ketangguhan yang sangat baik. Namun, A2 bisa terkena karat jika perawatan tidak dilakukan. D2 adalah pilihan lain yang memiliki ketahanan korosi dan retensi tepi yang lebih baik daripada A2; Namun, ini dengan mengorbankan ketangguhan. M2 adalah tool steel yang sangat bagus dalam mempertahankan ujung pisau, tapi bisa terlalu rapuh untuk beberapa aplikasi.

Besi Baja Karbon

Nilai baja karbon dengan jumlah karbon tinggi diinginkan untuk pembuatan pisau karena mereka akan memberi pisau kekuatan dan kekuatan yang dibutuhkan untuk menahan dampak dan keausan. Namun, penanganan panas yang tepat harus dilakukan pada baja karbon tinggi. Jika terlalu cepat sebuah quench digunakan, pisau akan terlalu rapuh dan mungkin patah, sementara jika baja dibiarkan menormalisasi atau anil, maka akan terlalu lunak dan pisau tidak akan memegang ujung yang tajam sangat lama.

Pisau yang terbuat dari baja karbon juga bisa rawan karat. Hal ini disebabkan baja karbon yang tidak mengandung banyak elemen paduan yang melindunginya dari korosi. Perhatian harus diberikan untuk memastikan bahwa pisau baja karbon tidak berkarat.

Nilai umum baja karbon untuk pembuatan pisau termasuk C1045, C1075, dan C1090.

Stainless Steel

Stainless steel adalah jenis lain dari logam pembuat pisau. Manfaat tambahan penggunaan stainless steel adalah penambahan elemen kromium dan elemen paduan lainnya yang meningkatkan ketahanan korosi. Pisau stainless steel biasanya terbuat dari feritik atau martensit. Untuk membuat pisau yang memiliki retensi tepi yang layak, nilai martensitik dan feritik stainless steel perlu memiliki tingkat karbon yang cukup tinggi agar bisa mencapai kekerasan yang tinggi. Kelas seperti 420 dan 440 sering digunakan untuk pembuatan pisau.

Nilai Austenitik seperti 316 kadang-kadang digunakan untuk pembuatan pisau, namun nilai austenitik pada umumnya tidak dapat dikeraskan cukup untuk memastikan tepi yang langgeng. Versi karbon rendah dari stainless steel austenitik, seperti 304L, harus dihindari saat membuat pisau kecuali ketahanan terhadap korosi adalah perhatian utama dan kehidupan pisau bersifat sekunder.

Ada juga stainless steel pengerasan presipitasi yang memiliki ketahanan korosi dan sifat pengerasan yang baik. Ini biasanya digunakan dalam aplikasi dimana korosi menjadi perhatian besar. Stainless steel pengerasan presipitasi yang umum digunakan untuk pisau adalah 17-7 PH. Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari paduan ini untuk membuat pisau, kita harus tahu bagaimana menyetir dengan benar mengeras logam.

Tentu saja, ada berbagai macam logam dan nilai lainnya yang digunakan untuk pembuatan pisau, ini hanyalah beberapa jenis yang umum.

Baja di Prima Besi

Prima Besi menyediakan macam-macam besi baja untuk konstruksi, fabrikasi dll. Hubungi kami untuk penawaran harga dan kualitas terbaik.

KLIK UNTUK PENAWARAN TERBAIK

Share This